Monthly Archives: January 2008

Protected: Program Kerja

Standard

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements

Happy New Year

Standard

Sabtu kemaren kita ngadain acara taun baruan bersama semua anak-anak, di rumahnya Melvin.  Belajar dari keresehan taun lalu, kita memutuskan untuk mengadakannya setelah taun baru, daripada deket waktu natalan, untuk supaya semua seneng aja.  Acara taun baru-an ya persis dengan acara lainnya….bikin games, bikin quiz…main-main, seru-seruan….nyanyi, renungan….makan, tuker kado.

Khusus acara ini gw ga nyediain kado khusus.  Sepanjang tahun anak-anak udah dimanjain dengan bermacam-macam hadiah.  Selain hadiah SS XIII, ada hadiah APTA, ada hadiah retreat, ada hadiah hari tamu, ada hadiah khusus untuk yang rajin nyatet khotbah, ada hadiah khusus untuk yang rajin meringkas bacaan….dikasih kaset, buku renungan harian, mainan, makanan, buku bacaan, buku aktivitas, sampe terakhir sekali dikasih alkitab.

Jadi apa kesimpulannya?

Gw cukup lega karena tahun kemaren acara anak-anak terlaksana sesuai program.  Semua juga berlangsung dengan bagus, memuaskan dan berkesan.  Gw lega karena masalah pendanaan bisa diatasi, dan gw lega karena orang-orang terkesan dan merasa bahwa memang program kelas anak-anak itu penting.  Membuat orang-orang yang ga perduli menjadi perduli adalah behavior change yang mahal banget harganya, terutama buat gw pribadi.

The Calendar

Standard

kal_merah.jpg

Tahun 2007 sudah berlalu.  Akhir taun sebenernya ga ada kesibukan yang terlalu rumit.  Cuma karena seperti biasa di akhir taun, orang-orang pada berpergian, berkunjung ke sana dan ke sini, susah mo berkumpul seperti biasa.

Di akhir tahun ini, karena tujuannya “One Bible One Child” maka kita mencari dana dengan menjual kalender.  Puji Tuhan! Sebelum tahun berakhir, udah terkumpul dana yang cukup untuk membelikan setiap anak sebuah alkitab.  Ini tentunya berlaku untuk anak-anak yang sudah bisa membaca. Setiap alkitab harganya antara Rp 40,000- ke Rp 57,000- jadi bisa dibayangin berapa banyak biaya yang harus diraise.

Well…walopun hingga hari ini belum terkumpul semua, paling engga pada akhir tahun semua anak sudah dapat hadiah.  Ga ada hutang.  Tinggal hadiah untuk guru-gurunya ajah!